07 Januari 2009

Hujan deras yang mengguyur kabupaten HSS sejak pukul 3 dinihari menyebabkan meluapnya air sungai Amandit. Sampai pukul 17:00 Wita ketinggian permukaan air terus meninggi akibat kiriman air dari pegunungan Loksado.

Gambar 1: Luapan Sungai Amandit

Akibatnya daerah disekitar aliran sungai yang membelah kota Kandangan ini terendam banjir. Rumah-rumah di kawasan Kalian, Pandai, Lok Loa, Binjai, Baluti, Kandangan Hulu terndam air. Sebagian sudah ada yang menggenangi lantai dalam rumah. Entah bagaimana kabar rekan Anton, apakah rumahnya kebanjiran atau tidak.

Gambar 2: Lapangan Kodim Mirip Lautan

Jalan protokol yang mengalami genangan air adalah di simpang empat Amawang. Jalan di muka Kodim ini tergenang air hampir sejengkal. Demikian pula lapangan di seberang kodim berubah laksana lautan.

gambar 3: Jalan di Kandangan Protokol Tergenang Banjir

21 komentar:

  1. Info pertama tentang banjir di kdg nih. Koran, TV dan radio belum memberitakan lagi. Trims atas informsinya. Teruslah mewartakan berita ttg hss.

    BalasHapus
  2. Trims atas dukungannya..

    Insyaallah, blog ini akan menjadi corong aspirasi masyarakat hss, peliput event-event penting, dan berita lainny ttg HSS.

    BalasHapus
  3. semoga banjirnya cepet surut ya Pak Syam

    BalasHapus
  4. pindah aja ke banjarbaru

    BalasHapus
  5. @nia: Amienn..

    @soulharmony: wahh..kalau pindah kyp mengangkut towernya ISP lah...

    BalasHapus
  6. Tenang bang. sedang pergantian musim. pasti sebentar lagi surut. sekarang blog abang enak dikomennya. nga perlu buka jendela baru. sukses bang

    BalasHapus
  7. @syafwan:
    Yah..mudahan tidak lama banjirnya..
    Mengenai komen form memang dulu pakai model begini. Tapi setelah itu ada keluhan beberapa rekan nggak bisa masuk komenya jdi dipakai model pop up untuk sementara..ini kembali model yang nggak pakai pop up..

    Trims atas perhatinnya..

    BalasHapus
  8. Untung rumahku ga kebanjiran

    semoga cepat surut aja dech

    BalasHapus
  9. Banjir?
    udah langganan, Syam. Di HSU juga. Terutama rumah-rumah yang di pinggiran sungai, kebanjiran semua.

    BalasHapus
  10. Rumahku kena Pak. Kayanya diperlukan gerakan untuk rehab meratus dan normalisasi sungai.... padahal hal tersebut sudah lama dicanangkan. Kok pada doiem sih yang di atas. Banjir kali ini bertambah 10-15 cm dari banjir tahun kemaren lho... Mau nunggu banjir sampai kepala ya baru bertindak??

    BalasHapus
  11. mudahan lakas surut...kaluarga saurang kana jua tu di amawang kiri

    BalasHapus
  12. semoga saja banjirnya cepet surut, hujan segera mereda, dan tdk sampai menimbulkan korban, pak syam. turut berdoa dari jauh!

    BalasHapus
  13. Baru nyadar kalau banjir di kandangan lebih dalam dari biasanya. Kakak saya, yang sopir angkutan Tanjung-Banjarmasin, batal narik karena katanya banjirnya terlalu dalam. Takut mogok.
    Saya juga udah liat di tivi, benar-benar parah, ya Syam.
    Apalagi, menurut ramalan cuaca, hujan masih akan turun bahkan lebih tinggi intensitasnya di beberapa hari ke depan.

    BalasHapus
  14. Kiriman banjir dah sampai di Martapura, kolam ikan saya terndam lagi

    BalasHapus
  15. abdul hamid09/01/09 14.36

    banjir di Kandangan emang udah rutinitas tahunan pak, tapi gak terlalu membahayakan karena biasanya cepat surut, paling lama satu hari, gak kaya kita yang di nagara, banjirnya pasti marandam babulan-bulan

    BalasHapus
  16. ikut prihatin, pak syams.
    mudah-mudahan pak syams sekeluarga baik-baik saja, dan semoga bencana ini cepat berakhir dan banjir segera surut.

    BalasHapus
  17. bgm banjirnya pak syam? sudah surut? semoga tidak berbuah musibah yg membahayakan ya

    BalasHapus
  18. Nyaman jua mun ada baisi kawan kaya Pian nang mamblog jua, nyaman tahu habar banua. Salam dari warga pahuluan nang mancari sasuap nasi di Banua urang.

    BalasHapus
  19. Ne Kandangan banjir pulang nach.... dloklua calap dach rumah.... dimapa akal...... ????

    jangan kn dapur handak bmasak .... apalagi handak guring...
    jaka ad kach nach yang manjulungi masakan k rumah kami disini nah.... pemerintah asa kd biasa sampai tkasini bantuanx....

    by warga loklua kel. jambu hilir 18 oktober 2010

    BalasHapus
  20. Ne Kandangan banjir pulang nach.... dloklua calap pulang rumah....

    dapurx hj vnk ... heee

    mudahan banjir kalio ini kd ky kmaren..... TOLONG DO"ANYA sanak sabarataan... mudahan qt selamat lawan terhindar dari bencana sabarataan.... AMIIIIIN

    BalasHapus
  21. Perlunya kesadaran akan menjaga lingkungan... Mulai dari hal yg terkecil, membersih selokan dari sampah & tanah,jgn buang sampah kesungai,membuat daerah resapan air. Kalau perlu pemerintah daerah membuat perda ttg Larangan membuat rumah d pinggir sungai & kalau perlu pemerintah mencanangkan untuk menanam pohon tiap keluarga 5 pohon. Nang kaya d kaltim jua tuh !

    BalasHapus

Terima kasih atas komentar anda.