27 Juli 2008


Pamali adalah kata yang sangat dihindari masyarakat suku Banjar. Artinya suatu tindakan yang tidak baik dan jika dikerjakan akan mendapatkan sesuatu masalah. Tapi jaman sekarang ini ke-pamali-an sudah mulai hilang dan ditinggalkan kaum muda. Padahal pamali sebenarnya berisi berbagai nasehat yang berharga. Simaklah beberapa pamali yang berhasil penulis peroleh dari www.mahmud-bahasasastra.blogspot.com.

a) sebagai penebal emosi keagamaan

Pamali maaandak patung dalam rumah, malaikat rahmat kada mau masuk
jangan meletakkan patung di dalam rumah, diyakini malaikat pembawa rahmat tidak mau masuk ke dalam rumah tersebut.

Pamali bajalanan pas tangah hari Jumahat, babahaya
‘jangan melakukan perjalanan bertepatan tengah hari Jumat, karena hal itu berbahaya’

Pamali banyu mata gugur ka awak urang mati, kaina urang matinya bisa kasakitan

‘air mata jangan sampai mengenai tubuh mayat karena akan menyebabkan mayat kesakitan’

Pamali basuruy malam, bisa gugur iman
‘jangan bersisir malam, diyakini akan kehilangan iman’

Pamali duduk sambil mamaguti lintuhut, sama lawan mahadapi api naraka
‘jangan duduk sambil memeluk lutut, karena sama dengan menghadapi api neraka’

Pamali guring imbah Asar, kaina pas tuha bisa gagilaan
‘jangan tidur setelah Asar, karena akan menyebabkan sakit jiwa ketika tua’

Pamali guring tangah hari Jumahat, panggaringan
‘jangan tidur bertepatan tengah hari Jumat, karena akan menyebabkan sakit-sakitan’

Pamali guring waktu sanja, kaina garing bangat
‘jangan tidur ketika senja, karena akan menyebabkan sakit parah’

Pamali lintuhut disatuakan ka dagu pas lagi duduk, panyakit hati
‘jangan duduk sambil meletakkan dagu di lutut, karena akan menyebabkan sakit hati’

Pamali manyimpan baju urang nang sudah mati, kaina urang nang sudah mati itu mamakai baju buruk di akhirat

‘jangan menyimpan pakaian orang yang sudah meninggal, diyakini orang yang sudah meninggal tersebut akan memakai pakaian buruk di akhirat’

Pas barabah, pamali batis maninjak kiblat, badusa ganal
‘jangan tidur menghadap kiblat, karena akan berdosa besar’

b) sebagai penebal emosi kepercayaan

Babinian nang masih datang bulan pamali mamakan amas hintalu ayam nang ada di dalam parut ayam nang disumbaleh, kaina kana panyakit batianan anggur
‘perempuan yang masih haid jangan memakan kuning telur ayam yang ada di perut ayam yang disembelih, nanti kena penyakit hamil anggur’

Imbah baranak pamali bajajahit, bisa kabus mata
‘setelah melahirkan jangan menjahit pakaian, nanti matanya rabun’

Imbah baranak pamali kaluar rumah pas siang hari, bisa kalalah.
‘setelah melahirkan jangan keluar rumah ketika siang hari, nanti terkena penyakit panas atau demam setelah melahirkan’

Imbah baranak pamali manampi baras, bisa kabus mata
‘setelah melahirkan jangan menampi beras, nanti matanya rabun’
Imbah baranak pamali mandi tangah hari, bisa kalalah
‘setelah melahirkan jangan mandi tengah hari, nanti terkena penyakit panas atau demam setelah melahirkan’

Imbah kawin pamali mandi ka batang banyu, bisa disambar buhaya
‘setelah nikah jangan mandi di sungai besar, nanti di sambar buaya’

urang batianan pamali makan lombok, kaina anaknya panangisan atawa panyarikan

‘orang hamil jangan makan lombok, nanti anaknya cengeng atau pemarah’

Kakanak nang kuwitannya tulak haji pamali mangibah kalambu, kaina kuwitannya kaributan di tangah laut

‘anak kecil yang orang tuanya naik haji jangan mengibas-ngibas kelambu, nanti orang tuanya tertimpa badai di tengah laut’

Waktu bapacar pamali kaluar rumah, kaina kada mau habang
‘ketika baru memakai inai jangan keluar rumah, nanti kukunya menjadi tidak merah’

Pamali bagambar batiga, bisa tapisah, nang di tangah badahulu mati
‘jangan berfoto bertiga, nanti terpisah yang di tengah lebih dulu meninggal’


Pamali bahéra waktu sanja, hilang rajakinya
‘jangan berak ketika senja, akan hilang rezeki’

pamali bangun malandaw, kada parajakian
‘jangan bangun kesiangan, nanti tidak memperoleh rezeki’

imbah makan pamali maunjun, kaina kada bapakoléhan
‘setelah makan jangan memancing, nanti tidak mendapatkan hasil’

Pamali bajajahit baju malam, mawaris fakir miskin
‘jangan menjahit pakaian malam hari, akan menjadikan miskin’

Pamali basalisit rambut malam, bisa mawaris fakir miskin
‘jangan menyelisik rambut malam hari, nanti menjadi miskin’

Pamali basangga wihang, bisa kada paingatan, mun garing lambat wigas
‘jangan bertopang dagu, nanti pelupa kalau sakit akan lambat sembuh’

Pamali basasapu atawa mambuang ratik malam, mambuang rajaki / kada parajakian

‘jangan menyapu atau membuang sampah malam hari, ini disamakan dengan membuang rezeki/sulit mendapatkan rezeki’


Pamali baulanja pas hari raya, tabuka hati handak baulanja tarus
‘jangan berbelanja ketika lebaran, nanti terbuka hati ingin selalu berbelanja’

Pamali dijapay urang bahu sabalah haja, kada paingatan
‘jangan sampai disentuh orang bahu sebelah saja, nanti jadi pelupa’

Pamali imbah baranak mandatangi urang mati, bisa kalalah
‘setelah melahirkan jangan melayat, nanti terkena penyakit panas atau demam setelah melahirkan’

Pamali kada manjuali urang nang panambaian batatukar kaina bisa kada payu jualannya

‘jangan sampai tidak menjuali pembeli pertama, nanti tidak laku jualannya’

Kakanakan nang balum bisa bajalan pamali dicaraminakan kaina kakanaknya pangguguran

‘anak yang belum bisa berjalan jangan dicerminkan, nanti anak tersebut akan sering jatuh’

Pamali karancakan bagambar, lakas mati
‘jangan terlalu sering berfoto, nanti pendek umur’

Pamali kawin bulan sapar, bisa kada balawasan kawinnya
‘jangan nikah bulan safar, nanti cepat cerai’

Limbah kamatian pamali manggangan nangka, kaladi, atawa makanan lainnya nang bagatah-gatah, kaina ada pulang nang handak mati

‘setelah kematian jangan menyayur nangka, talas, atau makanan lain yang mengandung getah, nanti ada lagi yang meninggal’

Pamali maandak baju di satang kandaraan, bisa maranjah urang
‘jangan menaruh pakaian di stang kendaraan, nanti menabrak orang’

Pamali maandak suk rinjing basangkangan di rinjing atawa panci, nang dikahandaki tahalang tarus

‘jangan menaruh sutil secara melintang di wajan atau panci, nanti yang diinginkan selalu tidak tercapai’

Pamali maarak bantal atawa tilam pas malam, harta bisa habis
‘jangan membawa atau mengeluarkan kasur/bantal/guling pada malam hari, nanti harta bisa habis’

Pamali maigut kuku, bisa handap umur
‘jangan menggigit kuku, akan pendek umur’

Pamali makan badadungkung, bisa bahéraan
‘jangan makan berjongkok, nanti akan diare’


Pamali makan baras nang pamulaan di katam, batakok
‘jangan makan beras yang baru selesai di ketam, nanti berpenyakit gondok’

Pamali makan sambil barabah, bisa barikit balakang di tilam atawa di lantay
‘jangan makan sambil berbaring, nanti punggung lengket di kasur atau lantai’

Pamali makan tumbung nyiur, bisa batakok
‘jangan makan tumbung kelapa, akan kena penyakit gondok’

Pamali makan waktu sanja, tangan kaina bisa bacalak
‘jangan makan ketika senja, nanti tangannya mempunyai bercak-bercak hitam’

Pamali malam hari manukar atawa manjual baras, mawaris fakir miskin
‘malam hari jangan membeli atau menjual beras, nanti menjadikan miskin’

Pamali malam hari manukar atawa manjual minyak gas, mawaris fakir miskin
‘malam hari jangan membeli atau menjual minyak tanah, nanti menjadikan miskin’

Pamali mamakan buah nang tumbuh di kuburan, sama lawan mamakan buah urang mati

‘jangan memakan buah yang tumbuh di kuburan, sama halnya dengan memakan buah orang yang sudah meninggal’

Pamali mambalah kayu pas bini batianan, kaina anaknya sumbing
‘jangan membelah kayu ketika istri sedang hamil, nanti anaknya sumbing’

Pamali mambanam bawang habang, bisa bakatak
‘jangan membakar bawang merah, akan keluar benjolan kecil pada kulitnya’

Pamali mambanam hidi kakarik, bisa manungguwi bangkay
‘jangan membakar batang lidi, akan menunggui bangkai’

Pamali mambari baras di padaringan lawan urang paminta-minta, mawaris fakir-miskin

‘jangan memberi beras di tempat beras kepada peminta-minta, nanti menjadikan miskin’

Pamali mambasuh piring malam, mambuang rajaki/kada parajakian
‘jangan mecuci piring malam hari, nanti jauh dari rezeki’

Pamali mambasuh sapeda motor lawan banyu tapasan, kaina sepéda motornya bisa hilang

‘jangan mencuci sepeda motor menggunakan air cucian, nanti sepeda motornya akan hilang’

Pamali mambawa makanan nang babungkus ka dalam rumah urang nang imbah kamatian sabalum 40 hari, kaina ada pulang nang handak mati di rumah nang itu

‘jangan membawa makanan yang berbungkus ke dalam rumah orang yang kematian sebelum 40 hari, nanti ada lagi yang akan meninggal di rumah tersebut’

Pamali mambawa parang basalut kuning, bisa ditémbak patir
‘jangan membawa parang yang ada kuningan di bagian hulunya, nanti disambar petir’

Pamali mambuang banyu bakas mandi kakanakan habang di pécéran, kaina mun sudah ganal anaknya bisa parigatan/mamurici

‘jangan membuang air bekas mandi bayi yang baru lahir di comberan, nanti kalau sudah besar anak tersebut akan jadi jorok’

Pamali manajak tihang rumah pas bini batianan, anak dalam parut bisa mati
‘jangan menancap tiang rumah ketika istri hamil, nanti anak yang dalam perut akan mati’

Pamali manajak tihang rumah pas bini hanyar baranak, anaknya bisa mati
‘jangan mendirikan tiang rumah saat istri baru melahirkan, nanti anaknya akan meninggal’

Pamali mananam lombok, kastéla, nangka, pinang habang, kananga, kambang kartas, di hadapan rumah kaina rumahnya bisa panasan

‘jangan menanam lombok, pepaya, nangka, pinang merah, kenanga, kembang kertas, di muka rumah nanti rumahnya tidak nyaman ditempati’

Pamali manapuk bantal lawan talapak tangan, bisa manungguwi urang mati saurangan

‘jangan menepuk bantal dengan telapak tangan, akan menunggui orang meninggal sendirian’

Pamali manatak kuku kakanak parahatan guring, bisa handap umur kakanaknya

‘jangan memotong kuku anak kecil saat tidur, nanti pendek umurnya’

Pamali manatak kuku atawa rambut hari Salasa wan hari Sabtu, bisa handap umur

‘jangan memotong kuku atau rambut hari Selasa dan Sabtu, akan pendek umur’

Pamali mancium kakanakan parahatan bahéra, awak kakanaknya bisa babau
‘jangan mencium anak kecil/bayi ketika berak, nanti badannya akan berbau’

Pamali mancium kakanakan parahatan guring, bisa handap umur kakanaknya
‘jangan mencium anak kecil ketika tidur, nanti pendek umurnya’

Pamali mandi babaju, kada payu
‘jangan mandi memakai baju, nanti jauh jodohnya’

Pamali mangantup lawang, lamari atawa lalungkang, parahatan ada nang handak baranak, bisa ngalih baranak

‘jangan menutup pintu, lemari atau jendela, ketika ada yang akan melahirkan, akan sulit melahirkan’

Pamali manggangan kaladi lawan pisang, bisa mati anum
‘jangan menyanyur keladi dengan pisang, nanti mati muda’

Pamali manggunting kain hari Salasa atawa Sabtu sagan diulah baju, banyunya kada nyaman dipakay

‘jangan memotong kain hari Selasa atau Sabtu untuk membuat baju, nanti tidak enak dipakai’

Pamali mangorék talinga malam Jumahat, bisa kada mandangar pas ditalakinakan urang

‘jangan membersihkan telinga malam Jumat, nanti tidak mendengar ketika ditalkin orang’

Pamali manjajak watun lawang muka rumah pas handak tulak haji, bisa kada tabulik lagi ka banua

‘jangan menginjak lantai pintu yang agak tinggi di depan rumah ketika akan berangkat haji, nanti tidak akan kembali ke kampung halaman’
Pamali manjarang hintalu ditukupi, kada mau pintar
‘jangan merebus telur memakai tutup, nanti jadi bodoh’

Pamali manjinjit talinga anak, anak bisa tambah bangal
‘jangan menjewer telinga anak, nanti anaknya tambah bengal’

Pamali manyalaakan kartas atawa kayu matan lampu, bisa mati kuwitan
‘jangan membakar kertas atau kayu menggunakan api yang berasal dari lentera, nanti orang tuanya akan meninggal’

Pamali manyambat “intan” bila dapat intan pas mandulang, intannya bisa hilang

‘jangan menyebut kata “intan” saat menemukan intan dalam aktivitas mendulang, nanti intannya hilang’

Pamali manyiangi parut kalatau, bisa mati ditembak patér
‘jangan membersihkan perut ikan kalatau, nanti matinya disambar petir’

Pamali manyumap hintalu, baanak bisu
‘jangan mengukus telur, nanti mempunyai anak bisu’

Pamali maulah dapur pamasakan mahadap kiblat, rumahnya bisa kabakaran
‘jangan membangun dapur menghadap kiblat, nanti rumahnya kebakaran’

Pamali maulah rumah nang dapurnya ja baloténg, bisa kada balawasan badiam di rumah

‘jangan membangun rumah yang dapurnya bertingkat di belakangnya saja, nanti tidak kerasan tinggal di rumah tersebut’

Pamali maulah rumah sabukuan ulin, panasan rumahnya
‘jangan membangun rumah semuanya terbuat dari kayu ulin, nanti tidak kerasan tinggal di rumah tersebut’

Pamali pindah rumah pas turun bulan, rumahnya kada nyaman didiami
‘jangan pindah rumah ketika turun bulan, nanti rumahnya tidak nyaman dijadikan tempat tinggal’

Pamali tadua parapatan dalam padaringan, mawaris fakir miskin
‘jangan ada dua penakar beras di tempat beras, nanti menjadikan miskin’

Pamali talingkahi uyah, bisa katirisan
‘jangan melangkahi garam, nanti keputihan’

Urang imbah baranak pamali mamakan iwak, bisa kalalah
‘orang yang baru melahirkan jangan memakan ikan, nanti kena penyakit panas/demam’


Urang batianan pamali bajajahit, kaina anaknya kada kawa kaluar
‘wanita hamil jangan menjahit, nanti anaknya tidak bisa keluar’

Urang batianan pamali makan pisang kambar, bisa kambar anaknya
‘wanita hamil jangan makan pisang kembar, nanti anaknya kembar’

Urang datang bulan pamali maulah tapai lakatan, tapainya bisa habang
‘wanita yang sedang haid jangan membuat tape ketan, nanti tapenya bisa merah’

Urang imbah baranak pamali mamakan iwak papuyu, bisa maruyan
‘wanita setelah melahirkan jangan memakan ikan papuyu, nanti mengalami pendarahan’

Pas handak kawin pamali makan gangan nang bakuah, kaina harinya bisa hujan
‘ketika akan menikah jangan memakan sayur berkuah, nanti ketika hari pernikahannya bisa hujan’

Urang batianan sabalum tujuh bulan pamali batatukar barang sagan anaknya, anaknya bisa mati

‘wanita hamil sebelum usia kandungannya tujuh bulan jangan membeli barang untuk anak dalam kandungannya, nanti anaknya tersebut akan meninggal’

Urang batianan pamali barabah di galuling, anaknya bisa tahalang
‘wanita yang sedang hamil jangan berbaring di guling, nanti posisi anak dalam kandungannya akan melintang’

Urang batianan pamali malihat nang kada baik, bisa kasindiran anaknya
‘wanita yang sedang hamil jangan melihat sesuatu yang tidak baik, nanti anaknya mirip dengan apa yang dia lihat’

Urang batianan pamali mambuang ratik di lubang, bisa ngalih baranak
‘wanita hamil jangan membuang sampah di lubang, nanti akan sulit melahirkan’

Urang batianan pamali mandatangi urang mati, bisa kaya mayat anaknya
‘wanita hamil jangan melayat, nanti anak dalam kandungannya akan menjadi seperti mayat’

Urang batianan pamali mangarut tapih di bahu wan malilit handuk di gulu, bisa talilit tali pusat anaknya

‘wanita hamil jangan mengikat sarung di bahu atau melilitkan handuk di leher, nanti anak dalam kandungannya bisa terlilit tali pusat’

Urang batianan pamali manyubarang batang banyu, lambat baranak
‘wanita hamil jangan menyeberangi sungai, nanti sulit melahirkan’

Urang handak kawin pamali manjajak watun, kaina kada kawa maucap ijab kabul
‘seseorang yang hendak menikah jangan menginjak bagian lantai rumah yang meninggi, nanti sulit mengucapkan ijab kabul’

2. sebagai alat pendidikan

(a) sopan santun

Pamali malingkahi awak urang, baarti maisap darah urang ngitu
jangan melangkahi tubuh seseorang, karena itu berarti ia telah mengisap darah orang yang dilangkahi itu.
Pamali mancatuk burit urang, kaina masakannya bisa kada nyaman
‘jangan memukul pantat orang, nanti masakannya tidak enak’

Pamali manilik urang di jamban, kaina matanya bisa batimbil
‘jangan mengintip orang di jamban, nanti matanya berbintit’

Pamali maninjak bakul, kaina batis bisa batuhut
‘jangan menendang bakul, nanti kakinya bengkak’

Pamali barabah batis ka atas, mananggung hutang
‘jangan berbaring dengan posisi kaki ke atas, nanti banyak utang’

Pamali basiul, bisa mangiaw hutang
‘jangan bersiul, karena itu berarti memanggil utang’

Pamali batiharap atawa batiharung, kaina ditinggalakan mati kuwitan
‘jangan bertiarap, karena dapat menyebabkan orang tuanya meninggal dunia’


(b) tata krama saat makan

Pamali makan bawadah tukup, bisa balaki tuha
jangan makan menggunakan tutup sebagai tempat makan, nanti suaminya berusia tua.
Pamali makan bawadah piring batumpang, bisa dimadu
‘jangan makan menggunakan piring yang bertumpang, diyakini akan hidup dimadu’

Pamali makan bawadah tukup, hati bisa tatukup (kada mau pintar)
‘jangan makan menggunakan tutup, nanti hati jadi tertutup (tidak akan pintar)’

Pamali makan buah kada bauyah, bisa karindangan saurangan
‘jangan makan buah tanpa garam, nanti akan kasmaran sendiri’

Pamali makan nasi di mangkok, balaki balu
‘jangan makan nasi di mangkok, nanti akan mempunyai suami duda’

Pamali makan nasi di mangkok, laki diambil urang
‘jangan makan nasi di mangkok, diyakini suami akan direbut orang’

Pamali makan di rinjing atawa di panay, bisa balaki balu
‘jangan makan di wajan atau di cobek, nanti akan bersuami duda’

Pamali makan dinyiru, bisa karindangan saurangan
‘jangan makan di nyiru, nanti akan kasmaran sendiri’

Pamali makan sambil bahunjur, bisa balaki atawa babini balu
‘jangan makan sambil berselonjor, nanti akan bersuami duda atau beristri janda’

Pamali makan sambil bapandér, bisa kada kanyang
‘jangan makan sambil berbicara, nanti jadi tidak kenyang’

Pamali mangaut nasi atasnya ja, handak nyamannya ja
‘jangan mengambil nasi bagian atasnya saja, nanti mau enaknya saja’

Pamali mangibit iwak badahulu nang di tangahnya, kaina pangolér bagawian
‘jangan mengambil ikan di bagian tengahnya dulu, nanti jadi malas bekerja’


Pamali mangipung uyah, bisa karindangan saurangan
‘jangan memakan garam tanpa makanan yang lain, nanti kasmaran sepihak’

Pamali manjumput makanan matan talapak tangan saurang, bisa bauma tiri
‘jangan mengambil makanan dari telapak tangan sendiri, nanti akan mempunyai ibu tiri’

Pamali nginum sambil badiri, jadi kamih
‘jangan minum sambil berdiri, air yang diminum langsung jadi air kencing’

Urang batianan pamali makan sambil badiri, pas baranak bisa tabahéra
‘wanita hamil jangan makan sambil berdiri, nanti saat melahirkan akan berak’

Pamali maandak piring di asuhan sambil makan, maasuh anak tiri
‘jangan meletakkan piring dipangkuan sambil makan, nanti akan mempunyai anak tiri’

Pamali maandak uyah di tangan, kaina jujuran murah
‘jangan menaruh garam di telapak tangan, nanti mas kawinnya sedikit’

Pamali mahirup gangan di wancuh, calungap sandukan
‘jangan menyeruput kuah sayur menggunakan sendok nasi, nanti suka menyela pembicaraan orang’
Pamali makan baalih kadudukan, balaki atawa babini balu
‘jangan makan berpindah-pindah tempat duduk, nanti beristri janda’

Pamali makan badiri, bangkak batis
‘jangan makan sambil berdiri, nanti kakinya bengkak’


(c) mensyukuri rezeki

pamali makan kada habis, bisa mati maninggalakan hutang
makan jangan tidak dihabiskan, nanti ia akan meninggal dalam keadaan berutang.
Pamali makan kada habis, banih di pahumaan rusak
‘jangan makan sampai tidak dihabiskan, nanti padi di sawah akan rusak’


Pamali makan kada talah atawa kada habis, kaina balaki balu
‘jangan sampai makan tidak diselesaikan atau tidak dihabiskan, nanti bersuami duda’

Pamali mambiarakan baras tahambur di lantay, bisa mawaris fakir miskin
‘jangan membiarkan beras berhamburan di lantai, nanti akan menjadikan miskin’

Pamali bahamburan nasi waktu makan, rajaki bisa tahambur-hambur ka lain
‘jangan sampai nasi saat makan berhamburan, nanti rezeki akan pindah ke lain’

Pamali banyu susu di awak titik ka hadapan anak, anaknya mun sudah ganal bisa jadi urang ‘nakal’

‘jangan sampai air susu ibu menetes ke kemaluan anak, nanti anaknya kalau sudah besar akan jadi perempuan nakal’

Pamali banyu susu di awak titik ka lantay, karing banyu susu
‘jangan sampai air susu ibu menetes ke lantai, nanti air susu ibunya akan kering’

Pamali mahabisakan baras di padaringan, habis rajakinya
‘jangan menghabiskan beras di tempat beras, nanti akan habis rezekinya’


(d) menggunakan sesuatu sesuai dengan fungsinya
Pamali mambasuh tangan lawan banyu di cangkir, bisa mawaris fakir miskin
jangan mencuci tangan menggunakan air minum dari gelas, karena hal tersebut menyebabkan kemiskinan.
Pamali mamainakan lading pas tangah hari Jumahat, kaina mun luka bisa kaluar masigit

‘jangan bermain pisau saat tengah hari Jumat, nanti kalau luka akan muncul mesjid dari luka tersebut’

Pamali mamainakan sinar matahari di caramin, rumahnya bisa kabakaran
‘jangan memainkan cermin dengan sinar matahari, nanti rumahnya bisa terbakar’


Pamali mambarasihi sapida motor lawan lap lantay, kaina kandaraannya bisa baranjahan

‘jangan membersihkan sepeda motor menggunakan kain pel, nanti kendaraannya akan kecelakaan’

Pamali mambuang tatakan kuku di lantay, kaina mati maninggalakan hutang
‘jangan membuang potongan kuku di lantai, nanti akan meninggal dalam keadaan berutang’

Pamali masuk ka dalam rumah jalan lalungkang, rumahnya rancak kamalingan

‘jangan masuk rumah melalui jendela, nanti rumahnya sering dimasuki maling’

Pamali masuk ka dalam rumah jalan lalungkang, bisa mati badarah
‘jangan masuk rumah melalui jendela, nanti meninggal dalam keadaan berdarah’

Pamali talalu rancak bacaramin, muha kada bararay
‘jangan terlalu sering bercermin, nanti mukanya tida bercahaya’

Urang batianan pamali badiri atawa baduduk di muhara lawang, bisa ngalih baranak

‘wanita hamil jangan duduk atau berdiri di muka pintu, nanti susah melahirkan’
Urang bujang pamali barabah di gaguling, tahalang jodohnya
‘anak perawan jangan tidur berbantalkan guling, nanti jauh jodoh’

Pamali guring babantal gaguling, bisa kahilangan urang nang disayangi
‘Jangan tidur menggunakan guling sebagai bantal, nanti kehilangan orang yang disayangi’

Babinian bujang pamali maandak wancuh di dalam panci nang batutup, bisa lambat balaki

‘anak perawan jangan meletakkan centong nasi dalam panci yang tertutup, nanti jauh jodoh’

Pamali maandak wancuh di dalam panci nang batukup, bisa mati dalam panjara

‘jangan meletakkan sendok nasi dalam panci yang tertutup, akan meninggal dunia dalam penjara’

Pamali urang batianan maandak wancuh di dalam panci nang batukup, bisa ngalih baranak

‘wanita hamil jangan meletakkan sendok nasi dalam panci yang tertutup, akan sulit melahirkan’

Babinian bujang pamali duduk di tangga, kaina lambat balaki
‘anak perawan jangan duduk di tangga, nanti jauh jodoh’

Pamali bacaramin sambil barabah, bisa ditémbak patér
‘jangan bercermin sambil berbaring, nanti disambar petir’

Pamali bacaramin sambil barabah, bisa karindangan saurangan
‘jangan bercermin sambil berbaring, nanti kasmaran sepihak’

Pamali badiri atawa baduduk di muhara lawang, kaina lambat balaki
‘anak perawan jangan duduk di depan pintu, nanti jauh jodoh’

Pamali bagandang di meja atawa di tawing, bisa mangiyaw hutang
‘jangan bergendang meja atau dinding, nanti memanggil utang’

Pamali bapayung di dalam rumah, sama lawan mamayungi urang mati
‘jangan berpayung di dalam rumah, karena sama halnya dengan memayungi mayat’

Pamali duduk bajajuntay di watun lawang, bisa ditinjak mintuha
‘jangan duduk berjuntai di depan pintu, nanti ditendang mertua’

Pamali duduk di atas bantal, kaina buritnya bisa babisul
‘jangan menduduki bantal, nanti pantatnya berbisul’


Urang batianan pamali duduk di tangga, bisa ngalih baranak
‘wanita hamil jangan duduk di tangga, nanti sulit melahirkan’

Pamali duduk di upih pinang, bisa disambar buhaya
‘jangan duduk di pelepah pinang, nanti disambar petir’

Pamali guring di pasahapan sambil bamukena, lakas mati
‘jangan tidur di sejadah dengan menggunakan rukuh, akan cepat meninggal dunia’

Pamali maandak parapatan di lantay, bisa mawaris fakir miskin
‘jangan meletakkan takaran beras di lantai, akan menjadi miskin’

Pamali maharu baras dalam padaringan, mangiyaw hutang
‘jangan mengaduk beras dalam tempat beras, nanti memanggil hutang’

(e) memanfaatkan waktu

pamali guring imbah Subuh, bisa kada parajakian
jangan tidur setelah shalat Subuh, nanti sulit mendapatkan rezeki.
Pamali manatak kuku malam, bisa handap umur
‘jangan memotong kuku malam hari, umurnya akan pendek’

Pamali manjatu binjay pas hari hujan, bisa kababinjayan
‘jangan mengambil buah binjay ketika hujan, nanti badannya bengkak-bengkak dan gatal’

Pamali manyalaakan lilin di rumah pas siang hari, bisa manungguwi urang mati

‘jangan menyalakan lilin di rumah ketika siang, nanti akan menunggui mayat’

Pamali minta duit waktu malam, mata bisa picak
‘jangan minta uang ketika malam, nanti matanya buta’

Pamali pangantén bajalan tiga hari sabalum kawin, manis dagingan
‘calon pengantin jangan melakukan perjalan tiga hari sebelum pernikahan, nanti diganggu mahluk gaib’

Pamali talalu bagaya, bisa kamarawaan
‘jangan terlalu bercanda, nanti akan menangis’

Pamali banyanyi atawa bapandér sambil bahéra, bisa patah gigi
‘jangan bernyanyi atau berbicara ketika berak, giginjya nanti patah’

Pamali bamasak sambil banyanyi, bisa kada masak
‘jangan memasak sambil bernyanyi, nanti yang dimasak tidak matang’

Pamali bapandér dalam lubang waktu mandulang, jauh rajaki
‘jangan berbicara ketika mendulang intan, nanti jauh rezeki’

Pamali diumpati urang bacaramin, kaina laki atawa bini bisa dirabuti urang
‘jangan mengikuti ketika orang becermin, nanti suami atau isterinya direbut orang’

Pamali banyanyi sambil bamasak, bisa balaki tuha
‘jangan bernyanyi sambil memasak, bisa mendapatkan suami yang tua’


Pamali kaluar rumah pas sanja kuning, kaina panggaringan
‘jangan keluar rumah ketika senja berwarna kuning, nanti akan sakit-sakitan’

(f) kesehatan dan keselamatan
Pamali baulah rumah mahadap ka matahari pajah, kada mau naik rajakinya
jangan membangun rumah ke arah matahari tenggelam, nanti rezeki tidak akan masuk ke rumah tersebut.
Pamali mandaday tapasan di luar rumah pas malam, kaina dipakay hantu baranak
‘jangan menjemur pakaian di luar rumah ketika malam hari, nanti pakaiannya dikenakan kuntilanak’

Kakanakan imbah basunat pamali kaluar rumah, kaina lambat waras
‘anak yang baru dikhitan jangan keluar rumah, nanti sakitnya tidak segera sembuh’


Banyu susu di awak pamali titik ka talinga anak, kaina bisa bacorék talinga anak

‘air susu ibu jangan meneters ke telinga anak, nanti telinga anaknya terkena penyakit congek’

Imbah makan pamali langsung barabah, bisa pangolér
‘setelah makan jangan langsung berbaring, nanti jadi pemalas’

Imbah makan pamali langsung mandi, bisa buris parut
‘setelah makan jangan langsung mandi, nanti perutnya bisa bengkak’

Kakanakan pamali bapénanan di barumahan, bisa babisul kapala
‘anak-anak jangan bermain di kolong rumah, nanti tumbuh bisul di kepalanya’

(g) menyelesaikan pekerjaan.
pamali mamirik sambal bagagantiyan, kaina sambalnya bisa kada nyaman
jangan mengulek sambal bergantian, nanti sambalnya tidak enak.

pamali manarik parang matan kumpangnya satangah-satangah atawa alang-alang, kaina bisa mancucuk awak saurang
jangan menarik parang dari sarungnya, nanti akan menusuk ke dirinya sendiri..

2. sebagai sistem proyeksi khalayan suatu kolektif yang berasal dari halusinasi seseorang terhadap hal-hal gaib
pamali bajalan waktu hujan panas, diumpati hantu baranak
jangan berjalan ketika hujan panas, nanti akan diikuti kuntilanak.

Pamali malarap kaning, bisa malihat hantu
‘jangan mencukur kening, nanti melihat hantu’

Imbah kawin pamali kaluar rumah pas sanja, bisa diganggu urang halus
‘setelah nikah jangan keluar rumah ketika senja, nanti akan diganggu makhluk gaib’
Kakanakan halus pamali masuk ka hutan, bisa dirawa urang halus, kaina kapidaraan

‘anak-anak jangan masuk ke hutan, nanti akan diganggu makhluk gaib’

Pamali badadakuan malam, bisa dimainakan hantu
‘jangan main congklak malam hari, nanti akan dimainkan hantu’

Pamali bajalan bajéjér, bisa taranjah hantu
‘jangan berjalan berjejer, nanti akan tertabrak hantu’

Pamali bakamih di hutan, diganggu urang halus
‘jangan kencing di hutan, nanti akan diganggu makhluk gaib’

Pamali basasiul parak sanja, mangiaw iblis
‘jangan bersiul ketika senja, sama halnya dengan memanggil iblis’

Pamali guring di paimaman, bisa diangkat hantu baduk
‘jangan tidur di tempat imam sholat, nanti diangkat hantu baduk’

Pamali kakanakan bajalan parak kuburan, bisa kapidaraan
‘anak kecil jangan berjalan dekat kuburan, nanti diganggu makhluk gaib’

Pamali kakanakan malihat mayat, bisa kapidaraan
‘anak kecil jangan melihat mayat, nanti diganggu makhluk gaib’
Pamali main batukupan waktu sanja, bisa disuhukakan hantu
‘jangan main petak umpet ketika senja, akan disebunyikan hantu’

Pamali mambanam acan di hutan malam hari, didatangi harimaw jajadian
‘jangan membakar terasi di hutan pada malam hari, nanti didatangi harimau jadi-jadian’

Pamali mambanam saluang di hutan, bisa mangiaw hantu baranak
‘jangan membakar ikan saluang di hutan, akan memanggil kuntilanak’

Pamali mambawa lakatan nang sudah masak di padang hinip, diganggu urang halus

‘jangan membawa ketan yang telah matang di tempat sepi, nanti diganggu makhluk gaib’

Pamali mambuang bakas kataman tabala urang mati, bisa mangiaw iblis
‘jangan membuang bekas serutan papan peti mati, sama halnya memanggil iblis’

Pamali manggantung kalambu taimbay, bisa di datangi urang mati
‘jangan menggantung kelambu bersama-sama, akan didatangi mayat’

Pamali manguap kada ditukupi lawan tangan, kaina dimasuki iblis
‘ketika menguap jangan sampai tidak ditutup dengan tangan, nanti dimasuki iblis’

Pamali maninggalakan kakanak halus pas magrib, diganggu urang halus
‘jangan meninggalkan anak kecil ketika senja, akan diganggu makhluk gaib’

Urang batianan pamali bajalan malam, digangu urang halus
‘wanita hamil jangan berjalan malam hari, nanti digangu makhluk gaib’

Urang batianan pamali mangucup tulang, kaina anaknya bisa dihisap buyu
‘wanita hamil jangan mengisap tulang, nanti anaknya diisap buyu’

Urang imbah baranak pamali baduduk bahunjur sambil batumpang batis, anaknya bisa diisap buyu

‘wanita setelah melahirkan jangan duduk berselonjor sambil bertumpang tindih kakinya, nanti anaknya menderita busung lapar’

Urang nang baisi anak halus pamali mamakan atawa mambawa ka rumah buah gindalun, kaina anaknya kana panyakit sawan

‘orang yang memiliki anak kecil jangan memakan atau membawa ke rumah buah gindalun, nanti anaknya kena penyakit sawan’

2 komentar:

  1. Hi, invite you baduk blog
    http://hanayeol.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Hi, invite to baduk blog
    http://hanayeol.blogspot.com

    BalasHapus

Terima kasih atas komentar anda.